banner 468x60 banner 468x60

Tekan Harga Pangan, Pemprov Banten Bakal Operasi Pasar Tiap Pekan

Ramzy
28 Mar 2023 12:28
BANTEN SERANG 0 484
2 menit membaca

SERANG (SBN) – Penjabat (Pj) Gubernur Banten Al Muktabar menyampaikan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten akan melakukan operasi pasar apabila terdapat pergerakan harga dan ketersediaan komoditi pangan di pasar yang memerlukan tindakan khusus. Pemprov Banten siapkan operasi pasar untuk tiap pekan

“Bila memang perlu, kita akan lakukan operasi pasar,” ungkap Al Muktabar usai mengikuti Rapat Koordinasi Pengendalian Inflasi Daerah yang dipimpin oleh Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Muhamad Tito Karnavian secara virtual di Pendopo Gubernur Banten, KP3B Curug, Kota Serang, Senin 27 Maret 2023.

“Ada ambang batas pada level mana kita harus melakukan operasi pasar yang pada dasarnya sudah jalan dalam keseharian kita,” tambahnya.

Dijelaskan, pada bulan Ramadan spesial karena kebutuhan masyarakat meningkat. Para Kepala Daerah diarahkan untuk menjalin kerjasama dengan para pemasok serta melakukan kerjasama antara daerah dengan daerah produksi.

“Satu diantaranya tadi agar pengendalian harganya baik, maka kita bisa melakukan subsidi ongkos. Itu kita keluarkan lewat BTT sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku, hal itu agar harga di hulu tempat produksi sama di kita (pasar, red) itu masih dekat,” katanya.

Sementara, Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Banten Babar Suharso menyampaikan berdasarkan arahan dari Bapak Pj Gubernur Banten untuk dapat melakukan operasi pasar, setidaknya dalam seminggu dilakukan satu kali operasi pasar.

“Tadi hasil dari Rakor sudah ada arahan dari Bapak Pj Gubernur untuk operasi pasar segera dilaksanakan minggu ini. Ya intinya satu minggu satu kali hingga lebaran,” ujarnya.

Ia menyampaikan terdapat beberapa komoditi pangan yang saat ini menjadi prioritas dalam operasi pasar tersebut, diantaranya beras, telur dan minyak goreng.

“Jadi kami menghubungi produsen dan distributor terutama telur, beras dan minyak goreng. Lokasinya pasar-pasar besar (distribusinya, red) berbeda-beda, untuk minyak goreng kita langsung pasok ke pengecer, telur kita seperti pasar murah dan beras kita pasok langsung ke pengecer,” tandasnya.(Rls)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan