Kades Minta Maaf, PWI Kabupaten Tangerang Tunggu Keputusan PWI Propinsi Banten

Kepala Desa (Kades) Wanakerta, Tumpang Sugian meminta maaf atas voice note yang melecehkan profesi wartawan dan lembaga swadaya masyarakat (LSM)

KABUPATEN TANGERANG – Kepala Desa Wanakerta, Tumpang Sugian meminta maaf atas voice note yang melecehkan profesi wartawan dan lembaga swadaya masyarakat (LSM) yang beredar di sejumlah grup whatsapp. Menurutnya, voice note tersebut hanya merupakan candaan dengan teman seprofesinya dan tidak menyangka akan tersebar didunia maya dan membuat ketersinggungan banyak pihak.

“Dengan ini, saya atas nama pribadi dan Kepala Desa Wanakerta meminta maaf yang sebesar-besarnya kepada LSM, profesi pers, maupun lembaga pers, atas sikap dan pernyataan saya yang menyinggung perasaan,” kata Tumpang saat menggelar konfrensi pers, di Taman Sari, Kelapa Dua, Kabupaten Tangerang, Senin (7/3/22).
Tumpang menyebutkankan, bahwa perkataannya tersebut tidak bermaksud melecehkan rekan-rekan LSM ataupun wartawan. Ia mengaku bahwa hal tersebut terjadi karena kekhilafan.
“Hal ini bisa menjadi pembelajaran dan kedepannya saya akan berupaya menjadi kepala desa yang lebih baik lagi untuk masyarakat,” tuturnya.

Sementara itu, Ketua PWI Kabupaten Tangerang, Sangki Wahyudin menegaskan, walaupun pernyataan Kades Wanakerta ini sangat merendahkan profesi wartawan namun dengan adanya permintaan maaf  dan menyadari kesalahannya maka secara pribadi pihaknya telah memaafkannya.  Namun begitu menurut Sangki, secara lembaga walaupun dirinya telah menggelar rapat dengan jajaran pengurus terkait namun untuk langkah selanjutnya masih menunggu keputusan dari PWI Provinsi Banten. “Secara pribadi tentunya kami memaafkan, tapi secara lembaga kami telah menggelar rapat dan hasilnya menunggu keputusan dari PWI Provinsi Banten,” jelasnya.

Wartawan

Related posts